Friday, November 13, 2015

Lapan Belas

Periksa pesakit yang lebam di tangan. Katanya dipukul suami. Untuk buat x-ray tak dapat kerana perutnya berisi. Katanya mahu cepat pergi mahkamah untuk urusan seterusnya. Dengan mata berkaca disoal,

"Betul ke tindakan saya ni?"

Tarik nafas dalam.

"Betul atau tidak sesuatu keputusan kita relatif. Ada masa kita rasa lega dengan keputusan kita. Tapi akan ada masa kita rasa menyesal. Ia berubah bersama dengan kita. Yang perlu buat adalah tawakkal."

"Terima kasih," senyuman dilontar sebelum bingkas bangun.

Sambil tulis dengan comot di kad rawatan, kepala ligat mengulang kembali segala keputusan yang pernah dibuat. Ada yang suka dan ada yang rasa mahu patah balik masa untuk ubah. Dengan keputusan yang dibuat, juga ada yang gembira tapi banyak sekeliling yang kecewa.

Tapi ada satu keputusan yang tak pernah disesali dahulu hingga saat ini. Juga untuk selamanya.

DSCF0155
Mereka.

Tuesday, February 10, 2015

Tujuh Belas



Tiba-tiba kereta bergegar selepas terlanggar batu dan kayu yang bertaburan atas jalan. Bukit Khor masih lagi gelap dengan sekali-sekali kereta melintas. Buka lampu kecemasan sebelum berhenti di bahu jalan. Angin sejuk menghembus saat pintu kereta dibuka. Tayar pancit rupanya.

Tiap kali melihat orang tepi jalan mandi peluh tukar tayar yang pancit tak pernah rasa apa-apa. Apabila sendiri baru merasa betapa kecewa rasanya. Baju baru digosok separuh hati lenjun bermandi peluh. Hamis sudah melawan air wangi yang disembur sebelum bergerak tadi. Hanya harap tiada yang mahu merompak sahaja pagi-pagi macam ini.

Begitu juga dengan segala yang lain dalam kehidupan. Selagi sendiri tidak merasa perit orang lain, sendiri akan sentiasa bongkak. Atau langsung tidak faham.

Saturday, December 6, 2014

Enam Belas

Akibat bergambar dengan orang ketot.

"Unnecessary anger!" Jerit hati apabila diajak untuk sertai Facebook. Tapi muka masih senyum sambil tolak pelawaan.

Benci akan Facebook makin kuat apabila melihat separuh hati bersedih tiap kali layari laman Facebook orang lain dan melihat gambar anak-anak kecil yang dipertonton rasa seperti hati ini dibedah tanpa bius. Ditambah rasa marah kerana tidak mampu buat apa-apa. Media sosial memang padang untuk peraga kehidupan sendiri yang tampak indah. Lebih masuk akal jika setiap status hujung ditambah dengan 'kau ada?'

Makan nasi dengan hubby! Kau ada?
Dating dengan baby bucuk! Kau ada?
Alhamdulillah bersyukur akhirnya lulus peperiksaan. Kau ada?

Lalu Facebook ditinggalkan bersawang. Dan satu-satu laman sosial lain yang mengundang amarah dibiar tak berpenghuni.

Dan itu membuka satu ruangan baru. Mula melihat kehidupan sendiri lebih indah. Apabila penat bertekak dengan pesakit di tempat kerja, itu semua hilang melihat separuh hati menanti di rumah. Tidak lagi perlu fikir akan keangkuhan umat dengan retorik tiga suku di Facebook. Atau tayangan kehidupan yang tampak indah tapi entah hakikat sebenar bagaimana. Cukup bergelak ketawa dengan separuh hati dengan lawak bodoh di 9gag. Atau sama-sama bertakung air mata (atau seorang saja sebenarnya) melihat romantik komedi di TV. Jika filem aksi, melihat dia tidur separuh jalan.

Kini hampir setahun sudah. Parut lama tak mungkin akan hilang. Jiwa yang sentimental memang kadang-kadang akan diterjah memori-memori lama baik yang manis atau yang hancing. Tapi bak kata komik klasik - hidup mesti terus. Sisi-sisi terang dalam kehidupan akan muncul walau kita tidak cari. Hanya jangan terlalu asyik dengan kegelapan hingga lupa sisi-sisi terang itu.

Walau setahun lepas sudah penuh dengan senyuman dan tangisan (yang itu pasti), tak mungkin akan jemu untuk hadapi itu semua lagi.

Jom!